LOMBOK DARURAT SAMPAH PLASTIK

LOMBOK DARURAT SAMPAH PLASTIK

0 telah menandatangani. Mari kita ke 100.
Dengan 100 tanda tangan, petisi ini akan lebih mungkin ditampilkan di halaman rekomendasi!
Satriani Dwi Putri memulai petisi ini kepada Dinas Lingkungan Hidup dan Kehutanan Provinsi Nusa Tenggara Barat dan

Pulau lombok di huni sekitar  kurang lebih 5 juta jiwa yang telah menghasilkan sampah sebanyak 3.500 ton/hari dengan rata rata 0,7 ton per orang. Berdasarkan data tersebut hanya 18 persen yang masuk untuk pengolahan. Sebagian besar justru akan berakhir di aliran sungai, lahan penduduk, dan laut, atau dibakar secara sporadic oleh penduduk.

Bahkan Lombok sendiri menjadi salah satu destinasi wisata terbaik, namun  tempat-tempat wisata yang kita banggakan pun sudah terlihat kotor dengan banyak sekali sampah plastik yang bertebaran dimana-mana. 

Tak hanya merusak keindahan ekosistem pesisir, sampah plastik ini juga dapat mengganggu transportasi laut, menjerat biota laut, atau termakan biota laut dengan kandungan yang bahaya bagi kelangsungan hidupnya. Bahkan cemaran sampah plastik ini juga berbahaya bagi kesehatan manusia.

Ancaman bahaya semakin besar karena sampah plastik sulit terurai. Sebut saja botol plastik yang butuh waktu 450 tahun untuk terurai atau pengangan minuman plastik yang butuh waktu 400 tahun

Atas dasar kepedulian, kita bersama sama dengan langkah kecil dari diri sendiri kurangi penggunakaan plastik. Mulai sekarang katakan tidak pada plastik! 

0 telah menandatangani. Mari kita ke 100.
Dengan 100 tanda tangan, petisi ini akan lebih mungkin ditampilkan di halaman rekomendasi!