Kembalikan tarif awal dan point

0 telah menandatangani. Mari kita ke 2.500.


Jaket sama helm buat promosi kantor, tapi driver disuruh bayar, tapi ga boleh jadi hak milik, kok lucu ya?

Katanya mitra kok di kasih target performa, driver kan bukan marketing/sales, kok lucu ya?

Perjanjian kemitraan kok hak driver ga ada ya?

Driver katanya mitra tapi kok diatur atur pake peraturan sepihak, kok lucu ya?

Katanya perusahaan aplikasi, kok menentukan tarif? Kok lucu ya?

Driver yang promosiin perusahaan pake atribut kok ga ada insentif nya ya? Kok lucu ya?

Kok perusahaan melarang mitranya beraspirasi ya?

Kok perusahaan gede bagus serba mewah bilang rugi terus ya?

Drivernya punya asuransi? Tapi kok driver sendiri yang bayar asuransinya?

Perusahaan modalnya apa dong?

Motor ya punya kita
Bensin ya kita yang beli
Hp yang punya kita juga
Di kasih hp ya disuruh beli
Helm disuruh beli
Jaket disuruh beli
Paket data ya pake duit kita sendiri
Pulsa telp ya kita sendirk juga yang beli
Jas ujan ya kita yang siapin
Servis motor ya kita yang tanggung
Kerusakan motor kita juga yang tanggung
Onderdil ya kita juga yang tanggung

Kantor modalnya apa?
Masker sama shower cap doang?
Aplikasi doang?

Nah trus driver siapa yang bayar?

Yang bayar ya costumer lah
Kantor bayar driver? Kaga sepeserpun, malah kita di eret eret terus, semua di duitin, duit orderan dipotong, atm disuruh bayar, asuransi disuruh bayar sendiri

Nah driver dapet apa?

Dapet cape
Dapet sakit
Dapet ngantuk
Dapet celaka
Dapet rusak motor
Dapet omelan costumer
Dapet suspen
Dapet putus mitra

Trus duitnya mana?

Duitnya buat bangun kantor, sponsorin liga, bikin produk baru, bayar utang ke investor.

Kalo driver mati kecelakaan gimana?

Ya masa bodo amat, biarin aja tereak keluarganya, kan banyak nanti driver yang saweran buat tunjangan kematian, lah kita mah tinggal buka rekrutmen baru aja selesai.

Terus kok harga di tetapin kantor? Katanya perusahaan aplikasi?

Ya suka suka kitalah, mau netepin harga berapa kek ini perusahaan kita, driver mah cuma orang orang yang gampang dibikin mabok, kasih aja iming iming sedikit nanti juga adem.

Perusahaan aplikasi mah bahasanya doang biar kita itu ga di udak udak pemerintah, dishub, kemenhub dan lain sebagainya, biar pajak yang kita bayar juga kecil, prakteknya mah kita semua yang atur dari A sampe Z kaya organda tapi kita ga mau dibilang kaya gitu.

Kalo gitu curang dong?

Dalem bisnis mah curang itu dihalalkan, selama bisa untung besar ga ada yang salah, kalo memang perlu korban, banyak tuh driver yang bisa ditumbalin dan kita ga peduli.

Wow bisnis itu kejam ya ternyata?

Itu pasti, ga ada bisnis itu yang memihak pihak bawah, semua demi penguasa, yang bawah bawah mah suruh nyiumin aspal aja tiap hari, pada seneng tuh buktinya.

Perusahaan nerima kritik dan saran ga?

Ga sama sekali, apalagi dari orang orang bawah, ga pernah kita denger, kalopun kita adain survey, itu cuma buat framing aja biar yang dibawah merasa di perhatiin.

Anda berarti diktator dong? Otoriter?

Iya lah kami disini orang pintar semua, kami kuliah di universitas ternama dengan IPK yang mumpuni, terus buat apa kami dengerin aspirasi orang yang dibawah yang ga pernah sekolah? Cuma buang buang waktu, kalo mereka minta ketemu ya kami temuin, kami tinggal bicara pake bahasa bagus, ambil laptop terus kasih gambaran perusahaan pake bahasa yang jelimet, emang mereka ngerti?

Mereka cuma manggut manggut aja, terus ga jadi marah, simpel dong.

Kok harga sekarang rendah amat ya?

Buat apa tinggi tinggi? 1600 itu cukup buat mereka makan, makannya mereka kab cuma ikan asin, tempe, ikan cue, telor, oncom, tahu, sayur asem, cukup harga segitu mah.

Kalo kami kan makanannya beda, ada salad, healthy food, harus higenis, barang barang higenis dan organik itu mahal, kita butuh makanan mahal soalnya otak kita mahal, ga kaya otak yang dibawah yang kebanyakan makan tempe jadi budek.

Kok jahat sih?

Kita ga jahat, kita ini berjiwa sosial, buktinya itu yang nganggur kita kasih kerjaan, preman kita kasih kerjaan, pelakor aja kita kasih kerjaan buat narik, jahat nya dari mana?

Tapi anda kan ga bayar mereka, ga kasih mereka tunjangan?

Ya buat apa, ya mereka lah yang bayar kita, secara kita ini penyalur, jadi kalo mau disalurkan ya bayar administrasi, biar datanya bisa masuk di kami buat kami jual kemasyarakat.

Berarti anda jualan orang dong?

Ya ga lah, masa orang dijual, itu namanya melanggar Undang-undang, ga boleh itu, kita hanya menempatkan orang orang bawah ini di tempat orang yang butuh, tapi penempatan itu juga ada administrasi nya, ga ada yang gratis loh ya, tiap ada order ya kita tempatin orang bawah itu, nanti kita ambil tuh upah nya sekian persen buat timbal jasa kekita adil kan?

Kan anda udah dapet dari jaket sama helm, kok masih motong upah driver lagi?

Helm sama jaket itu adalah seragam, ya harus dibeli sebagai tanda kepesertaan, kalo potongan upah itu adalah bayaran atas jasa kami yang cariin mereka orderan.

Jaket sama helm kan buat promosi anda, kok driver yang suruh bayar bukan anda yang bayar driver?

Helm dan jaket itu identitas orang bawah, bentuk kepesertaan mereka, ya harus bayar lah, itu bukan media promosi, kalo ada orang yang penasaran ya itu bonus buat kita.

Kok harga berubah ubah terus sih?

Ya kita kan liat jumlah driver, jumlah order dan jumlah kompetitor, harga kita sesuaikan sama kompetitor, tapi tetep kita ga mau rugi loh ya, potongan mah tetep jalan, yang rugi mah yang dibawah aja, kita mah harus profit terus, tapi kita ga mau ngaku, biar orang bawah pada kasian sama kita, padahal kita mah ga pernah kasian sama mereka.

Ya ini lah gambaran kecil, dibaca sukur, ga ya bodo amat.

#SAVEDRIVERGOJEK



Hari ini: Dzakira mengandalkanmu

Dzakira Azzahra membutuhkan bantuanmu untuk mengajukan petisi "PT. GO-JEK Indonesia: Kembalikan tarif awal dan point". Bergabunglah dengan Dzakira dan 2.025 pendukung lainnya hari ini.