Kembalikan posisi mata pelajaran sejarah sebagai mapel wajib bagi seluruh anak bangsa

0 telah menandatangani. Mari kita ke 50.000.


Menghancurkan sebuah bangsa tidak harus melalui pertempuran fisik, melainkan hilangkan ingatan mereka akan sejarahnya, maka kehancuran tinggal menunggu waktunya.

Bangsa yang tidak mengenal sejarahnya dapat diibaratkan seorang individu yang kehilangan memorinya, ialah adalah orang yang pikun atau sakit jiwa, maka dia kehilangan identitas atau kepribadiannya.

Tentu kita tidak ingin generasi muda menjadi amnesia sejarah, lupa bahkan tidak tau darimana ia berasal, terkikis jatidirinya, serta gagal menjadi manusia yang berkarakter dan berbudaya.

Mata Pelajaran Sejarah adalah media yang paling ampuh untuk memperkuat jatidiri dan karakter manusia, ia juga merupakan alat pemersatu kita sebagai sebuah bangsa. Sedangkan Guru Sejarah adalah ujung tombak sekaligus benteng dari peradaban.

Bagaimana memori kolektif kita sebagai sebuah bangsa dan nilai-nilai positif yang terkandung didalamnya ditransformasikan melalui pembelajaran serta keteladanan diruang-ruang kelas.

Mari kita selamatkan generasi muda kita dari amnesia sejarah, mari kita selamatkan bangsa ini dari gerbang kehancuran. Sesungguhnya belajar dari sejarah adalah sebuah keharusan, bukan merupakan pilihan!

Tempatkan mata pelajaran sejarah di struktur kurikulum dalam kelompok mata pelajaran dasar/umum yang wajib diajarkan kepada seluruh anak bangsa di semua tingkatan kelas (X, XI, XII) dan jenjang (SMA/SMK/MA/MAK)!