Geger!!! pemda Bekasi kehilangan dompet untuk perbaikan jalan tak kunjung diperbaiki

0 telah menandatangani. Mari kita ke 100.


Kejaamm!! Seolah pemerintah daerah telah tutup mata dan telinga!! Karna sudah banyak masyarakat yang geram dengan kondisi saat ini. bagaikan warga hanya tinggal menunggu giliran untuk menjadi korban kecelakaan akibat jalan yang sudah parah ini.

Pasalnya kondisi jalan yang rusak sering mengakibatkan kecelakaan. Dan sudah bayak yg menjadi korban luka bahkan korban jiwa sekalipun sudah banyak terjadi sekarang ini.


Harusnya penyelenggara jalan wajib membenarkan jalan yang rusak serta memberikan tanda atau rambu untuk mencegah terjadinya kecelakaan dan apalagi pada waktu malam hari lebih sangat membahayakan karna minimnya penerangan jalan raya. "Pemerintah daerah maupun pemerintah pusat bisa dikenakan sanksi jika membiarkan jalan rusak, sehingga mengakibatkan jatuh korban akibat kecelakaan,"

karna sesuai dengan ketentuan Undang-undang (UU) Nomor 22 Tahun 2009 tentang Lalu Lintas dan Angkutan Jalan, menyatakan penyelenggara wajib segera dan patut untuk memperbaiki jalan yang rusak yang dapat mengakibatkan kecelakaan lalu lintas.

Seperti yang tercantum dalam Pasal 24 ayat (1), penyelenggara wajib segera dan patut untuk memperbaiki jalan yang rusak yang dapat mengakibatkan kecelakaan lalu lintas.


Selanjutnya Pasal 24 ayat (2), dalam hal belum dilakukan perbaikan jalan yang rusak, penyelenggara jalan wajib memberi tanda atau rambu pada jalan yang rusak untuk mencegah terjadinya kecelakaan lalu lintas. "Ada ketentuan pidana bagi penyelenggara jalan yang mengabaikan terhadap kerusakan jalan sesuai wewenangnya,"


Pasal 273 yang setiap penyelenggara jalan yang tidak dengan segera dan patut memperbaiki jalan yang rusak yang mengakibatkan kecelakaan lalu lintas, sehingga menimbulkan korban luka ringan dan/atau kerusakan kendaraan dipidana kurungan paling lama enam bulan atau denda maksimal Rp 12 juta.


Selanjutnya kalau sampai mengakibatkan luka berat, pelaku dipidana kurungan maksimal satu tahun atau denda paling banyak Rp 24 juta. Jika korban meninggal dunia, dapat dipidana penjara hingga lima tahun atau denda paling banyak Rp 120 juta.


Sementara, jika penyelenggara jalan tidak memberi tanda atau rambu pada jalan rusak dan belum diperbaiki dapat dipidana kurungan penjara hingga 6 bulan atau denda bayar maksimal Rp 1,5 juta. "Maka berdasarkan ketentuan UU Nomor 22 Tahun 2009 tentang Lalu Lintas dan Angkutan Jalan, Pasal 273 tersebut, masyarakat ada peluang untuk menuntut pemerintah atau penyelenggara jalan,"

Pasal 273 ini dimaksud oleh UU adalah untuk memberikan pelajaran kepada pemerintah agar bertanggung jawab atas kualitas sarana prasarana jalan untuk lalu lintas masyarakat yang baik dan tahan lama serta aman penggunaannya. Sehingga meminimalisir korban kecelakaan lalu lintas akibat jalan rusak yg berada di daerah kabupaten Bekasi khususnya untuk sepanjang jalan yg berada di kecamatan Babelan ini.